Penjajah Fotografik Malaysia
s e r a n g m i n d a b e r t e r u s a n
By: maharaja kukubesi

[Recommend this Fotopage] | [Share this Fotopage]
View complete fotopage

Wednesday, 27-Jun-2007 06:13 Email | Share | Bookmark
FOTOVELA : kisah cinta di b u k u k a n


NAMA AKU WAN CHU
itulah nama aku, aku seorang anak kampung yang hidup jauh dari kemodenan
dan kesibukan kota raya. Tiada banggunan tinggi mencakar langit, yang ada
hanya pokok-pokok serta hutan yang kehijauan serta deretan pokok getah.

ya, pokok getahlah yang menemani aku selama ini kerna itulah pekerjaan ku,
aku seorang penoreh getah sepenuh masa di kampung ku, Kg Tehel Bemban Melaka...

walaupun aku hanya seorang penoreh getah, tetapi aku bahagia bersama
keluarga ku di sini yang hidup aman dan damai dan aku bangga mempunyai
ibu bapa yang menyanyangi ku serta keluarganya. Aku di didik menjadi anak
yang berguna dan berbudi pekerti serta di serap nilai-nilai kesopanan dalam
hidup.

jauh dari dosa kota raya , rompakan, jenayah kolar putih, rahsuah
dan najis dadah, jiwa ku bersih, sebersih kampung ku dan seindah dunia hijau
ciptaanNya.

dalam keindahan itu, jauh di sudut hati aku ingin memiliki teman hidup seperti
orang lain, kerna aku jua mempunyai hati dan perasaan.... tapi adakah yang sudi?
sudi terhadap seorang penoreh getah? seoarang budak kampung?
adakah insan itu untuk ku?......


KHATAN ANAK TOK PENGHULU
pada suatu hari di bulan november, cuti persekolahan bermula dan di kampung
ku, Tok Penghulu mengadakan majlis berkhatan anak lelaki bongsunya, dan
seperti kebiasaan bagi anak- anak muda dan seluruh penduduk kampung, kami
akan mengadakan gotong-royong menyempurnakan apa sahaja majlis yang
di adakan di kampung ku.

amalan tolong menolong dan sifat silaturrahim inilah yang membuatkan hidup
kami di kampung lebih bermuafakat dan kerna majlis ini lah, aku bertemu
dengan sesuatu yang aku tidak dapat nyatakan dengan kata-kata, tidak
tergambar oleh perasaan ku, kerna ianya sungguh simbolik, jantung ku
berdegup pantas, hati ku mulai resah dan jiwa ku mulai bergelora...

MATA TERPIKAT LIDAH KU KELU
ini bukan suatu yang aku bayangkan dan ini bukan sesuatu yang aku harapkan,
lidah ku mulai kelu untuk memulakan bicara untuk memulakan langkah.
bagaimana untuk aku memulakannya?


DARI MATA TURUN KE HATI
inilah dia, sesuatu yang ku katakan itu.... seorang gadis yang berjaya menawan
hati dan jiwa raga ku, lemah lembut dan bersopan santun orangnya, berbudi
pekerti jua gayanya. miza... itulah namanya. sungguh manis nama mu
semanis senyuman mu, lirik mata mu membuatkan aku jatuh chenta
pandang pertama... benarkah? inikah? chenta?


MIMPI INDAH
aku ingin menjadi mimpi indah dalam tidurmu
aku ingin menjadi sesuatu yang mungkin bisa kau rindu
karena langkah merapuh tanpa dirimu oh... karena hati telah letih

aku ingin menjadi sesuatu yang slalu bisa kau sentuh
aku ingin kau tahu bahwa aku selalu memujamu

Tanpamu sepinya waktu merantai hati oh... bayangmu seakan-akan
Kau seperti nyanyian dalam hatiku yang memanggil rinduku padamu
Seperti udara yang kuhela kau selalu ada




GULAI ASAM PEDAS
kini kami telah menjadi sepasang merpati sejoli yang hidup
dalam kegembiraan, saling sayang menyanyangi. bila ku
menoreh ke kebun getah, pasti mieza akan datang
membawa sarapan untuk ku mengisi perut ku yang kosong.

bertemankan senyuman dan wajah keayuannya, kepenatan
ku di ladang getah pasti terubat, oh indahnya percintaan ini.



MEMORI POKOK GETAH
seribu kenangan sejuta pengalaman kami tempuhi bersama
di bawah rimbunan pokok getah, suka duka kami disini... tiada
komplek membeli belah, tiada taman bunga dan tiada air terjun
buat kami untuk menikmati alam perchentaan kami, hanya
bertemankan guguran daun kering dan kicauan ungas-ungas
menemani kami...


BERDUA LEBIH BAIK
lihat awan di sana , berarak mengikutiku, pasti dia pun tahu
ingin aku lewati lembah hidup yang tak indah, namun harus
ku jalani berdua dengan mu pasti lebih baik, ku yakin itu bila
sendiri hati bagai langit, berselimut kabut berdua dengan mu


BASIKAL TUA
riang hatiku badan bertuah punya teman yang comel dan manja
berjanji akan selalu bersama menemani ku setiap masa, aku hidup
serba sederhana tiada harta tiada rupa, hanya yang ada budi bahasa
harta sekadar basikal tua, orang biasa basikal tua...


HINGGA KETEMU LAGI
begitulah kisah aku kali ini, akhirnya aku bertemu jua
apa yang aku cari selama ini, moga kalian yang membaca
tulisan ku ini bisa menghayati perjalanan hidup chenta ku
yang terdampar di Kg Tehel Bemban Melaka.

doakan aku terus menemui bahagia bersama si dia yang
ku sayang dan chentai, hingga kita ketemu lagi ...



View complete fotopage


© Pidgin Technologies Ltd. 2016

ns4008464.ip-198-27-69.net